Crown Judi Poker Tidak Layak Untuk Memegang Lisensi Permainan

Crown Judi Poker Tidak Layak Untuk Memegang Lisensi Permainan – Dalam laporan tersebut, komisaris Patricia Bergen mengatakan bahwa Crown “memfasilitasi pencucian uang, mengekspos staf pada risiko penahanan di yurisdiksi asing dan mengejar hubungan komersial dengan individu” yang terkait dengan kelompok kriminal. Bergen merekomendasikan proses audit yang sedang berjalan.

Pada 2017, tiga eksekutif perusahaan melakukan hukuman penjara di Tiongkok karena mempromosikan Judi Poker Judi Poker di luar negeri, yang ilegal menurut hukum Tiongkok.

Selain pengunduran diri Barton, tiga direktur lainnya mengundurkan diri. Barton akan meninggalkan perusahaan dengan sekitar $ 1,08 juta dalam bentuk saham perusahaan, gaji tahunan $ 3,3 juta untuk tahun 2024, dan 11,5 juta opsi saham, yang membawa harga pelaksanaan sebesar $ 8,89. Jika opsi tersebut diterapkan, Barton dapat meninggalkan perusahaan dengan sekitar $ 60 juta.

Regulator permainan Australia mengatakan bahwa Crown Resorts, pemilik salah satu Judi Poker terbesar di negara itu dan yang terbesar di Sydney, tidak layak untuk memegang lisensi permainan , menurut laporan Reuters .

Pernyataan itu dirilis Selasa, hanya seminggu setelah regulator menemukan “masalah pencucian uang dan tata kelola yang meluas”. Crown sekarang menjalani audit dengan pihak berwenang untuk memperbaiki masalah jika perusahaan akan mempertahankan lisensinya dan terus menjalankan bisnis. Peninjauan dimulai setelah tuduhan itu muncul Desember lalu kunjungi agen judi online TERJUN4D.

Menurut laporan Business Insider , CEO Ken Barton mengundurkan diri pada hari Senin setelah regulator menemukan bahwa Judi Poker tersebut mengizinkan para pemain papan atas Tiongkok yang terkait dengan kejahatan terorganisir untuk mencuci uang melalui Judi Poker tersebut.